Obat Epilepsi Kehamilan

Obat epilepsi kehamilan mungkin diperlukan untuk kehamilan pada wanita penyandang epilepsi tergolong mempunyai faktor risiko tinggi.  Banyak penelitian mengatakan terdapat peningkatan risiko komplikasi obstetrik pada wanita hamil yang menyandang epilepsi dibandingkan dengan kehamilan normal. Hal ini disebabkan adanya pengaruh kehamilan terhadap epilepsi dan sebaliknya, pengaruh epilepsi terhadap janin dan pengaruh obat anti epilepsi terhadap perkembangan janin. Untuk menanggulangi banyaknya resiko yang terjadi pada wanita hamil yang memiliki penyakit epilepsi ini, maka diperlukan kerja sama antara dokter ahli kandungan dan dokter ahli neurologi. Kerjasama ini dilakukan agar bayi dan ibu mengalami keselamatan jasmani dan rohaninya.

Pengaruh kehamilan terhadap epilepsi didapatkan sepertiga wanita akan mengalami peningkatan serangan penyakit epilepsi, sepertiga wanita akan mengalami perubahan serangan dan sepertiga wanita lagi akan mengalami penurunan frekuensi serangan.

Wanita penyandang epilepsi yang makin sering mengalami serangan kejang setiap bulannya sebelum hamil, frekuensi serangannya akan meningkat selama kehamilan berlangsung, sedangkan wanita penyandang epilepsi yang dalam waktu sembilan bulan tidak pernah kejang atau hanya satu kali, tidak akan mengalami peningkatan serangan kejang selama hamil.

Obat epilepsi kehamilan seperti valproate natrium dikaitkan dengan risiko 10% dari kelainan janin bila dikonsumsi selama kehamilan, dibandingkan dengan berisiko empat hingga lima persen dengan obat anti-epilepsi lainnya, dan 2-3 persen per risiko pada bayi pada umumnya.

Pada wanita hamil volume plasma akan meningkat kira-kira sepertiga pada trisemeter ketiganya. Hal seperti ini disebabkan dari adanya efek dilusi. Penentuan dan angka penurunan dari konsentrasi obat anti epilepsi berbeda untuk setiap jenis obat ayan atau epilepsi yang diberikan untuk obat epilepsi kehamilan. Penurunan kadar obat dalam darah untuk fenitoin kira-kira 80% terjadi pada trisemester pertama, hal tersebut terjasi juga serupa dengan fenobarbital. Untuk karbamazepin terbesar terjadi penurunannya pada trisemester ketiga. Pada wanita hamil dengan bangkitan dan telah mendapat obat anti epilepsi yang diberikan untuk obat epilepsi kehamilan.

Pemeriksaan yang perlu dilakukan selama masa kehamilan berlangsung yaitu:

  • Dilakukan pemeriksaan kadar obat dalam darah
  • Dilakukan pemeriksaan EEG
  • Pemeriksaan CT Scan, bila ada kelainan neurologik, dilakukan tergantung pada stadium kehamilan.
  • Perubahan-perubahan konsentrasi obat anti epilepsi secara teratur harus dimonitor setiap bulan.

Komplikasi Saat Kehamilan

Pada wanita hamil yang menderita penyakit epilepsi cenderung memperoleh komplikaso obstetrik yang terjadi selama dalam masa. Pengaruh dari penyakit epilepsi terhadap kehamilan seseorang adalah :

  • Berat badan dari bayi yang akan dilahirkan rendah yang kurang dari 2500 gram. Fakta ini telah ditemukan pada 7-10 % kasus epilepsi pada kehamilan.
  • Mikrosefali
  • Apgar skor yang rendah
  • Melahirkan bayi dalam kondisi prematur. Hal ini ditemukan pada 4 hingga 11% kasus epilepsi pada masa kehamilan.

Komplikasi Pada Persalinan

Neonatus pada wanita penderita penyakit epilepsi yang hamil mengalami banyak resiko karena adanya kerusakan yang dialami ketika partus berjalan. Partus prematur lebih sering terjadi pada wanita yang menderita penyakit epilepsi di masa kehamilannya. Obat epilepsi kehamilan yang diberikan dalam bentuk obat anti epilepsi mengakibatkan adanya kontraksi yang terjadi pada uterus yang melemah, dan ruptur membran yang terlalu dini. Oleh karena itu maka partus pada wanita epilepsi hampir selalu harus dipimpin oleh pakar obstetrik. Penggunaan firsep atau vakum sering dilakukan dan juga seksio saesar.

Tak seorangpun dari 170 bangkitan umum pada 48 kehamilan yang diikuti selama 24 jam menunjukkan komplikasi obstetrik. Komplikasi persalinan baik untuk ibu dan bayi adalah:

  • Frekuensi bangkitan pada penyakit yang dialami meningkat hingga 33%
  • Perdarahan post partum meningkat hingga 10%
  • Bayi yang dikandung sang ibu mempunyai resiko hingga 3% berkembang menjadi penyakit epilepsi
  • Apabila tanpa menggunakan profilaksis vitamin K yang diberikan pada ibu sebagai obat epilepsi kehamilan, maka terdapat resiko hingga 10 % yang terjadi perdarahan perinatal pada bayi

Pengobatan Pada Masa Kehamilan

Pada wanita hamil yang menderita penyakit epilepsi yang sudah memasuki tahap lanjut dapat diberikan juga vitamin K (20mg/hari) yang berguna untuk mencegah tahap lanjut dari neunetel tersenut. Efek yang muncul pada terotogenik obat anti epilepsi :

Hipotesa mekanisme terjadinya teratogenisitas dari pemberian obat anti epilepsi adalah :

  • Metabolisme dari obat epilepsi kehamilan yang berupa obat anti epilepsi terjadi melalui komponen arene oksid atau epoksid, yang sebagian besar adalah merupakan komponen reaktif yang bersifat teratogenik.
  • Radikal bebas yang dihasilkan dari metabolisme obat anti epilepsi dan bersifat sitotoksik.
  • Kelainan genetik yang disebabkan oleh adanya hidrolase epoksid meningkatkan resiko terhadap toksisitas fetus, atau alternatif lain
  • Kelainan genetik yang disebabkan oleh “free radical scavenging activity” akan mampu meningkatkan resiko terhadap toksisitas fetus

Obat epilepsi kehamilan adalah :

1. Trimetadion yang dapat mengakibatkan kelainan yang terjadi pada janin yang spesifik yang disebut sindrom trimetadion fetus.

2. Fenitoin

Obat ini digunakan sangat luas sebagai obat anti epilepsi pada kehamilan dan mempunyai efek teratogenik. Terdapat kejadian sedikit yang menyebabkan malformasi mayor pada manusia. Sampai sekarang sebagian besar pasien-pasien diobati dengan beberapa obat anti epilepsi,sehingga sulit untuk mengevaluasi efek obat secara individual. Angka malformasi total pada 305 anak yang dilahirkan oleh ibu tanpa epilepsi adalah 6,4 %.

3. Sodium Valproat

Obat Sodium Valproat ini termasuk obat epilepsi kehamilan yang relatif baru dan sedikit data yang berefek pada uterus. Penggunaan obat ini dapat mengakibatkan kelainan pada janin berupa sindrom valproat fetus.

Obat Epilepsi Kehamilan

Cara Pemesanan Obat Epilepsi
Untuk Membantu Mengatasi Penyakit Epilepsi / Ayan dan Memperbaiki Sel-Sel Saraf Yang Rusak

Harga Obat Epilepsi

Harga Obat Epilepsi

Harga Obat Epilepsi

Harga 1 Botol Obat Epilepsi isi 60 Kapsul = Rp.115.000,-

Cara Pemesanan : SMS ke 0818-0773-0772, tuliskan : Pesan Obat Epilepsi, Jumlah Botol, Nama Anda dan Alamat Kirim Lengkap


=====================================

>>> Kapsul Herbal Obat Epilepsi Untuk Membantu Mengatasi Penyakit Epilepsi / Ayan dan Memperbaiki Sel-Sel Saraf Yang Rusak, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Obat Epilepsi and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *